skip to Main Content
the end

Dedicated to all Parametrians and fellow magangers…


Aku inget banget hari pertama magang di Parametr─sama seperti kebanyakan cerita temen-temen alumni magang sebelumnya─pasti ada rasa takut, deg-degan, cemas, dan aku juga takut banget salah tingkah sehingga ngasih first impression yang jelek. Which is bener-bener terjadi di hari pertama dimana aku nanya dengan polosnya “Masuknya lewat mana ya?” padahal jelas-jelas di depanku itu pintu masuknya. Ya cuman emang keliatan tertutup sih, kali aja kan ada pintu masuk lain gitu.. sumpah malu banget lah waktu itu ahahha

Waktu seminggu pertama, aku sempet ngerasa ciut. Berhubung ini kantor konsultan arsitektur, sedangkan aku mahasiswa desian interior yang ga ngerti apa-apa tentang arsitektur. Udah gitu di antara semua anak magang, cuma aku yang dari interior. Awal-awal rasanya bingung, ini bener ga sih gua masuk sini? Takut ga bisa apa-apa, dan akhirnya malah ga berkontribusi apa-apa juga buat kantor.

13732305_1770403289867209_368812505_n

Penampakan waktu pertama kali presentasi di hadapan parametrian pada hari ketiga magang. Deg deg serrrr

Tapi ternyata untung masih ada Mba Yessy dari divisi interior yang dengan senang hati mau menerima aku, seorang mahasiswa biasa yang ilmu interiornya masih terbilang cetek untuk dunia kerja. Selain Mba Yessy, kadang Mas Pandu juga suka ngasih tugas yang masih sesuai batas kemampuan aku. Dulu seneng banget waktu akhirnya aku mulai dikasih tugas-tugas ngerjain interior, karena awal-awal aku sempet ngerasa aku salah kantor hahaha

Karena magang di sini pun aku jadi harus belajar Sketchup, berhubung seluruh penghuni kantor pake Sketchup. Awalnya bener-bener minder banget, karena ga bisa Sketchup sama sekali.. Untung banget ada Kak Nisa, former magangers yang sabaaaar banget ngajarin aku Sketchup basic, juga Mas Pandu yang ikut nuntun aku belajar Sketchup sampe akhirnya aku bisa bikin 3D modelling buat interior rumah tinggal 😀

Sayang, target aku magang selama 3 bulan di Parametr ga bisa dicapai sampe tuntas. Aku harus mundur sebelum waktunya resmi berhenti magang. Ternyata keadaanku sebagai mahasiswa dengan segala jadwal kuliahnya yang gak nentu serta asistensi-asistensi kolokium yang keselip itu, bikin aku ga bisa memenuhi kualifikasi anak magang untuk kantor ini. Jujur, waktu masih magang, semakin lama aku semakin ga enak hati tiap kali harus izin buat kuliah atau asistensi wajib. Dan aku mikir kalau ini dilanjut sampai 8 November, ga akan kondusif suasananya. Makanya itu setelah berunding dengan Mba Sari, aku memutuskan mundur baik-baik dari kantor demi kenyamanan kedua pihak, baik kantor maupun aku.

14350572_192187467869223_2811247599233794048_n

Beruntung masih dapet kesempatan ikut Parametrip ke Menara Kompas, Palmerah. Hosted by: Pak Fajar Setiawan

Walaupun aku di Parametr cuma sekitar 2 bulanan (gak nyampe malah kalo diitung hari nya), tapi aku ngerasa bersyukur dan beruntung bisa dapet pengalaman magang di sini. Banyak hal baru yang aku pelajari disini, yang ga ada di silabus perkuliahan, yang ga diajarin dosen-dosen. Dan di sini aku sering banget ketawa, bahkan karena hal-hal sepele sekalipun kayak celetukan nya Mas Kano kalo lagi dengerin lagu barat, bersinnya Mas Bamby yang fenomenal (habis itu masnya suka sebel sendiri), suara ketawa Mas Ario dan siulannya yang macem seriosa plus jago harmonisasi lagu, tingkah Mba Sari yang setakut itu sama kucing, suara ketawa Mas Andri yang kocak banget gatau kenapa (sepele banget ga sih), daaaan masih banyak lagi sampe aku lupa.

Selera humor aku emang sereceh itu sih… :”)

Selama magang, ada aja yang bilang kalo aku pendiem. Suka ditanyain, kenapa sih aku ga mau ngomong? Kok diem banget. Kok ketawa doang. Cerita-cerita kek. Jujur aja, sebenernya aku itu aslinya bawel dan bakalan annoying banget kalo lagi banyak omong.. Tapi pas disini, entah kenapa sisi berisik aku itu ga keluar dan seringkali aku gatau harus ngomong apa… maap yaa semuanya, kalo aku terkesan dingin, ga mau ngomong. Aku juga pengen akrab sama semua parametrian, tapi gatau kenapa akunya suka awkward sendiri.

Tapi asli deh, magang disini enak banget. Suasananya cair, gak kaku kaya kantor-kantor pada umumnya, udah gitu makanannya juga enak, snack sore nya apalagi kalo gorengan yang anget-anget gitu aduh… the best pokoknya. Udah gitu kalo ada yang ultah pasti dirayain bareng. Seru aja gituu, kumpul bareng, makan kue. Trus pasti adaa aja yang diketawain. Aku seneng banget cerita tentang kantor ini ke temen-temen, tentang segala kelucuan dan keanehannya, dan mereka selalu muji “kantor lu seru banget mput”, “kok enak sihh kantor lu”, aku jadi makin ngerasa beruntung aku pernah jadi bagian dari kalian 🙂 walaupun dalam waktu yang singkat banget.

Dan gara-gara magang di Parametr aku jadi update lagu-lagu terkini (kesannya katrok banget), dan kadang jadi suka sama salah satu dari lagu-lagu kekinian itu. Maklum deh telinga dan hati aku entah kenapa kayak punya tameng tak kasat mata yang suka mantulin lagu-lagu kekinian dan cuma mau nerima yang lawas-lawas aja haduhh. Temen aku sampe pada heran pas tau aku bisa suka lagu yang kekinian gitu. Well, thanks to radio kantor hahaha


It’s time to say goodbye…


Untuk Trio Principal Parametr yang hebat-hebat, aku mau ucapin terima kasih banyak karena udah nerima aku magang di Parametr, aku minta maaf kalau aku banyak salah selama magang kemarin..

Mas Harun, makasih banyak buat komentar-komentar kritisnya yang membangun setiap ngebahas sayembara. Saran-saran dari Mas Harun emang top deh 🙂

Mas Joffi, kemaren ga sempet ketemu nih. Awal-awal aku takut loh sama Mas Joffi, abis kayaknya jutek gitu (hehe peace ya Mas), tapi ternyata Mas Joffi lucuu, suka tiba-tiba teriak random dari ruangan principal hahahha

Mas Ario, my most favorite principal hehe, suka banget sama nasihat-nasihatnya, selalu memotivasi dan menyemangati. Kalo ngomong kadang-kadang logat jawanya lucuu, suka ketawa sendiri kalo denger siulan Mas Ario gatau kenapa, abisnya lucu trus jago banget gitu bisa ada vibratonya hahahaha

Mbak Sari, makasih banget mau bersabar ngadepin aku yang sering ijin. Lama-lama gedek juga tapi ya Mba.. huahahhaa. Mbaa belajarlah menyukai kucing, kucing tuh lucu koook :3 hihihi

Mbak Suci, makasih yaa Mba masih mau mintain ttd ke aku, walaupun aku sering ijin :”) hahahaha anaknya lucu deh Mbaa :3

Mbak Yessy, makasih banget loh Mba Yessy udah nerima aku jadi anak buah Mba hahaha maap ya Mbaa kalo aku sering bermasalah, entah skp nya lupa dibikin versi 8 lah, filenya lupa nyimpen dimana lah, segala macemmm. Seneng bisa kenal sama Mba Yessy, kadang di tengah ngasih tugas, suka ada ilmu-ilmu interior yang keselip hehhe :p oh iyaa semoga anaknya lahir dengan sehat ya Mbaa 🙂 jaga kesehatan selaluu

Mas Bamby, Mas Bambyyyyy, aku tuh suka banget sama Mas Bamby soalnya Mas Bamby lucu, segalanya lucu deh, ketawanya lucu, guyonannya jugaaa, trus kocak suka ngomong “gggrrreeengggg” kalo Mas Harun mau pergi (bener motornya Mas Harun kan? Ahaha). Pokoknya Mas Bamby paling lucuuu aku jadi sedih kalo aku ternyata bikin Mas Bamby sebel  karena ga pernah mintain ttd :p sama sering ijin… 🙁 maap yaaa Mas Bamby. Mas suka ke taman jajan kaan, cobain warung timlo solo dehh punya temenku, enak 😀

Mas Tommy, makasih buat candaan-candaan nyaa, paling ngakak kalo nyanyi “ngajyak balikyannn” duuuh kenapa kocak amat sih hahahah :”D

Dias, dias pake s apa z sih? Maap ya kalo gua salah hehehe awalnya gua salah loh manggilnya “Mas”, padahal ternyata berondong euyy semangat yaaa kerjanyaaa!

Mas Ali, makasih banget Maaas udah sabar ngajarin aku touch up interior lobby jagat waktu itu. Dalem hati mungkin udah banyak-banyak istighfar ya Mas ngeliat cahaya lampu bikinan aku yang mentereng banget itu hahaha. Jago bangeeet Mas Ali touch up photoshop nya udah ga diraguin lagi hahaha

Mas Riyan, rian, apa ryan? Maap ya Mas kalo salah sebut. Hehe Mas sambil kuliah yaa denger-denger? Semangat Mas semoga sukses buat kerja&kuliahnya 🙂 Mas kok cocok ya sama Lisa :”D

Mas Kano, Mas Kano ini salah satu yang cukup berkesan buat aku (eak), soalnya waktu aku pertama kali masuk dia ramah bangeet, langsung duduk ngajak ngomong. It means a lot to me and I felt less-awkward hahaha makasih ya Mas udah ngopenin aku dari awal, makasih udah legowo denger curhatku waktu bingung ngerjain sayembara SGD ahahaha trus Mas Kano ini kocak banget kalo pelesetin lagu-lagu barat haduuuh kadang-kadang mo ketawa ga enak soalnya ga ada yang ketawa, ntar aku ketawa sendiri kaya orang aneh ah

Mas Andri, sering banget nih Mas Andri nyamper ke deretan meja aku-pingki-lisa. Kadang-kadang ngajak ngobrol, terus ketawanya itu lhoo kok kocak ya. Pernah duduk di tempatnya Pingki sambil pake jaket sama topi, sampe dibilang mau mancing.. Haduuh kok kocak bener sih Mas hahaha

Mas Pandu, salah satu orang yang paling berjasa dalam proses aku belajar sketchup. Makasih banget udah diajarin, seneng banget waktu disuruh ngerjain interior rumah yang gayanya industrial 😀 Mas Pandu ini juga cengkoknya lucu kalo lagi ngomong hahaha aku suka ngakak kalo dibully sama parametrian lainnya, maap ya Mas :p

Mas Supar, gatau kenapa ya kalo liat Mas Supar tuh lucu gitu, kecil mungil imut-imut hahhaaha trus kalo gerak kayak agak slow motion anggun gimana gitu huahahaha aku seneng lho Mas pas disuruh ngerjain interior kamar anak, rasanya kayak keluar dari zona amanku yang sering ngehindarin interior buat anak-anak dan lebih sering main sama yang kaku-kaku dan garis-garis tegas, dan ternyata seru jugaa ngerjain kamar anak hehe. Ngomong-ngomong gimana Mas hasilnya? Norak ga sih… Huaaa

Mas Ibnu, ga ketinggalan kan Mas? Jujur aja tadi aku hampir lupa kalo ada Mas Ibnu hahahahaa maap ya Mas :p Mas Ibnu semangat yaaa ngerjain maketnya, aku suka ngefans gitu sama yang bikin-bikin maket, malah kalo kerja cita-citaku nanti pengen jadi pembuat maket huahaha

Mas Robi, makasih yaa Mas Robi waktu itu mau direpotin pas aku mau nyetor data ke komputer kantor hehehe Mas Robi tuh orangnya ramah banget, sering senyum hehe orang jadi adem ngeliatnya. Makasih ya Mas snack-snack sorenya jugaa, risoles nya juaraa. Beli dimana siih, aku yang tadinya ga suka jadi suka deh

Pak Syahril, si Bapak ini juga ramah, suka nyapa balik sambil senyum kalo pagi-pagi saya dateng ke kantor. Sayang ga pernah nyoba disetirin Pak Syahril naik mobil, hati-hati selalu deh ya Pak di jalan hehehe

 

Dan buat temen-temen magangku yang masih berjuang di kantor hahaha

Pingki, makasih ya udah jadi temen sebelahan selama ini hahaha asli ping kok lu kuat sih duduk di tempat situ, gua yang di sampingnya aja kedinginan ckck. Btw banyakin aqua ping jangan kopi doang biar fokus, ga kepeleset lagi hahahaha siap-siap ping lu bakal jadi selirnya Mas Andri sebagai penggantinya Lisa, siap-siap dah dipanggil neng

Aldo, temen magang yang logat jawanya masih kuentell banget hahaha terus berkarya ya dooo, selamat buat keberhasilan instalasinya kemarinn. Ditunggu karya-karya lainnyaaa. Jaga kesehatan luuh, banyakin air putih, kurangin rokok, ehehehe

 

Mudah-mudahan ga ada yang ketinggalan ya… In the end, aku mau ngucapin terima kasih sebanyak-banyak nya dan maaf sebanyak-banyaknya untuk seluruh parametrian dan temen-temen magangku. Tetap semangat jalanin hari-hari di Parametr! 🙂

 


Going on an internship program probably is the only thing that makes me feel anxious the most. Everyone could mock me for writing this statement, but for a socially awkward person like me, it is such a big deal.

Especially when they started to say things like, “Why are you so quiet?” or “Why won’t you talk?” and most of the time I don’t know what to answer but just smile or giggle. The fact is I just don’t know what to say, and unfortunately I’m not the type of person that goes like super blabber with everyone…

But THAT is what makes this office so special. They want you to talk to each other and share your own stories, no matter how absurd it would be. That’s why this place is full of laughter and joy.

And I’m glad I was once being a part of them.


By: Monica Putri H.

August 8th – October 17th

(Special thanks to Mas Ario for letting me post this personal note to parametrthinkbeyond. Indeed, I appreciate your kindness)

Back To Top