skip to Main Content
01

“ Berat ”

“ Magang itu ga seindah feeds di Instagram ”

“ Not Responding ”

“ Magang ku berakhir di Keputusan MK “

“ Saketek carito ”

Itulah beberapa dari sekian judul yang terpikirkan saat teringat akan kalimat ini “jangan lupa testimoni ya” saut mas alfin dan mba indi. “OK !!”

 

Mari kita mulai….

 

Assalamu’alaikum wr wb

Sebagai pembuka, saya tuliskan terima kasih banyak kepada Mas Ario sebagai Principal Studio SA_e dan seluruh Wong Sae yang telah memberikan saya kesempatan buat belajar di Studio Sae.

Perjalanan awal magang di Studio Sae, bermula dari pesan whatsapp Mas Kano yang masuk kala itu.

10 Desember 2018

“apakah masih berminat untuk internship di Studio Sae?”. Ya tau lah ya, siapa juga yang mau menolak tawaran Internship dari Studio Arsitektur yang baru saja mendapat penghargaan dari  World Architecture Festival (WAF) 2018. Waahhh ini keren banget sih. Kayaknya saya harus ambil, rugi banget kalo engga.

*Pesan itu pun berlanjut hingga akhirnya saya memutuskan untuk Internship selama 6 bulan di Studio Sae.

 

07 Januari 2019

Kalau ditanya kamu tau di Studio Sae ga? Jawaban saya hanya dua,

Pertama “ tau, yang ada kadal nya itu bukan? ”

Kedua “ yang ada rooftop nya itu bukan? ”

Ya itulah ikon awal kenapa saya tau studio sae.

Keren kan??

Sebelum lanjut lagi, alangkah baik nya sebagai pembaca kita klik dulu link dibawah ini : \\http:caritauduluorang-orangStduioSaeitusiapasaja.Com atau biasanya dikenal dengan sebutan WongSae. Kenapa? ya biar ga bingung aja nanti. Mas ini yang mana ya, Mba ini yang mana ya. Nah gitu,,, OK! Kita lanjut lagi…

“Berat”

Hari pertama magang ditanggal 7 Januari,

Sesampainya di Studio Sae jam 9 kurang 15 menit, termasuk telat sebenarnya tapi gapapa lah ya karena masih hari pertama. Sesampainya di Studio Sae, orang pertama kali yang terlihat adalah Mas Robi, orang paling aktif di Studio Sae,mau kelantai bawah atau pun ke lantai atas, selalu ada Mas Robi. Dan yang paling ditunggu-tunggu satu kantor kedatangan beliau pada pukul 16.00 WIB yaitu membawa piring dengan gundukan makanan diatasnya. Makasih ya Mas Rob J

Setelah itu saya disuruh masuk dan duduk  di ruang tamu, dan saya ketemu dengan Mba Sari. Mba Sari yang hampir setiap hari selalu berkomunikasi dengan saya, tapi ga ngobrol panjang sih hanya beberapa kalimat, berawal dari bunyi telepon.. telolet..telolet… tangan saya pun langsung tergerak buat angkat telepon itu “iya mba? ”.  “Tolong kasih Alvin ya, ada telpon dari Sokoguru”. Trus yang paling ditunggu kalimat beliau saat nelpon yaitu “semua anak magang turun ya”  tau kan ?? hanya magangersae yang tau, hehehe… Makasih juga ya Mba J

 

Bersamaan dengan itu turun lah mba mba dari tangga (yang sudah mendapat telpon dari Mba Sari) hehe…

….Teett tereet teettteeeetttt

Itulah Mba Indi, satu-satunya arsitek cewe di Studio Sae saat ini. Pas ngeliat, dalam hati bilang “kayaknya Mba Indi senior saya di Kampus”. Ternyata benar saya dan Mba Indi satu kampus tapi beda Prodi, mba Indi S1 dan saya D3, wisuda nya pun barengan. Setelah berkenalan, Mba Indi pun mengajak saya masuk ke ruang kerja Studio Sae dan ngenalin diri ini satu per satu dengan Wong Sae.

Selaku Koordinator Magang, Mba Indi selalu bersama seorang partner yang dari pagi hingga malam hari yaitu Mas Alvin. Beda mba Indi, beda lagi Mas Alvin, orang nya sama-sama baik, tapi Mas Alvin nakal dikit lah ya. Kalau Mas Alvin yang ngajakin saya main futsal di kamis malam bersama Cah Cah  Studio Arsitek se-Bintaro. Namanya aja yang se-Bintaro, kalo dateng ya kadang rame, kadang engga.

Mba Indi dan Mas Alvin tempat dimana keluhan anak magang bisa tersampaikan, dan juga yang selalu bikin semua anak magang berkumpul sehabis PM (Project Meeting) setiap hari Senin.  Terima Kasih Mas Alvin dan Mba Indi J

Gimana sih kalo Project Meeting dan Magang Coordination ??

Gini nih..

Nih..

 

(Project Meeting)

 

(Magang Coordination)

 

“Magang itu ga seindah feeds di Instagram”

Mari kita liat apa saja kegiatannya….

 

(Town Hall di hari Pertama Magang)

 

Bertemu dengan seluruh Wong Sae, plus sisa magangersae Batch 02, ada Nabila, Diba dan Desy, yang sudah duluan berstatus alumni magangersae dari saya, Good Luck buat 3 alumnus batch 2 ke step selanjutnya.

Makan dan Nonton bareng-bareng satu Studio, biasanya dilakukan pada hari Jum’at.

(Nonton doeloo…)

 

Ada Quiz dan diskusi bareng yang diadakan sekali dalam dua bulan

(Suasana kalo lagi Quiz)

 

Trus Jalan-jalan bareng…

(Jalan-jalan)

 

Eehhh… ga ada kita magangersae ya di foto??

Oo iya, karena kita lagi berjuang dibawah ini, hehe..

(tambah pasukan buat bantuin deadline Sayembara Sukabumi)

 

(Makan Bareng)

 

Nongkrong dan duduk-duduk santai dikala Senja

(Senja di Aurora Peopoleeesss)

 

Enaaakkk kan?? Ternyata dibalik semua itu ada perjuangan di dalam nya…

 

“Not Responding”

Kerennya lagi, selama 6 Bulan di Studio Sae kita ga dilepas dan dibiarin belajar sendiri. Tapi, di Studio Sae memiliki semacam kurikulum gitu. Dan 6 bulan tersebut di bagi jadi 3 sesi, dimana satu sesi nya berkisar 2 bulan lebih kurang.

1/3 di awal (Orientasi + Project)

Berproses dari mulai Orientasi, dimana semua standar hasil kerja Studio Sae diajarkan, Coloring Denah, Rendering, TouchUp hingga berakhir di sebuah Presentasi dalam Power Point.

Minggu kedua setelah orientasi, mulai lah saya bantu-bantu dalam Project. Nah disini nih, pressure pressure mulai bermunculan, hehe. Tapi dibalik pressure tersebut ada hasil yang sangat memuaskan.

Dengan project pertama yaitu Taman Canadiyanti.

Pada Project pertama ini saya dibimbing sama Mas Tomy.

“ Giiiiimmana Zak ? ”

“ Cahyo mana cahyo ?? ”

“Gua lurusin nih, gua lurusin” hahaha

Itulah beberapa sapaan Mas tomy yang paling sering dari sekian banyak.

Ga hanya project pertama sih yang dibimbing sama Mas Tomy, tapi hampir semua project yang saya bantuin di Studio Sae dibimbing sama Mas Tomy. Sangat banyak ilmu yang saya dapatkan dari Mas Tomy, dari dasar hingga permukaan diajarin semua sama Mas Tomy. Iya ga wil ??  “IYA JAKII” *dengan nada khas nya yang benar-benar khas. Satu kantor pasti tau.

Dan Mas Tomy juga selalu kasih motivasi-motivasi buat kita yang mau nanya sama beliau. Rugi banget lah semisal diam aja kalo sama Mas Tomy. Bener-bener ga pelit kalau masalah ilmu pengetahuan. Gatau juga sih kalo persoalan yang lain, hehe… Keren bangetlah pokoknya, rangkap banget ilmunya.  Dan juga Mas Tomy yang selalu sabar menghadapi saya yang sangat tumpul dan kaku dalam hal desain dan juga tarikan garis yang kurang sexy.  Berkat bimbingan dari Mas Tomy, desain taman tersebut selesai dan bisa dipresentasikan. Terima kasih Mas Tom J semoga sukses terus Mas ( maaf ya Mas Tomy kalau terlihat lebay, ga terlihat sih, emang lebay sih ini…haha…tapi semuanya itu benar dan masih banyak sebenarnya)

Dan di project taman ini saya mendapatkan “Experience Expensive” kalo saya boleh tulis. Dimana, saya diminta buat presentasi desain Taman ini sama Mas Kano. Kesempatan yang diluar dugaan saya, saya diminta mempresentasikan taman tersebut langsung didepan Gubernur DKI Jakarta Bapak Anies Baswedan dengan beberapa Kepala Dinas Provinsi DKI Jakarta.  So, experience banget lah. Terima Kasih Mas Kano J

Kalo lebay nya ( saya SANGAT SENANG!!!!!) ……

(Suasana pada saat saya diberi kesempatan buat Presentasi)

 

… selanjutnya

2/3 di tengah (Sayembara)

Dan datenglah kesempatan dan waktunya buat bersayembara. Sayembara kali ini kembali saya dibimbing sama Senior Arsitek, siapa lagi coba kalau bukan Mas Tomy. Terbaeekkk lah pokoknya. Disini saya bersama partner dalam mengerjakannya, Cahyo namanya. Dan juga dibantu teman-teman magang lainnya. Di Sayembara ini benar-benar ilmunya rangkap, ga melulu soal desain. Kita dikenalin dari yang awalnya Jason Ranti sampai yang namanya ke ‘rasis’ an. Iya ga wil ??  “IYA JAKII” *kembali dengan nada khas nya.

Akhirnya kita ingat kalimat Mas Ario “kalau belum tidur dikantor, belum Wong Sae namanya”. Kalimat itu pun terpecahkan saya dan Cahyo sudah tidur dikantor 3 kali…. hahaha

Dari Proses awal Pengerjaan hingga Pengumpulan.

 

Berawal dari persiapan ruangan yang bakal digunakan untuk Sayembara kali ini. Namanya “Ruang Hampa” yang ngasih nama saya dan Cahyo nih kayaknya

(Persiapan Ruang Hampa)

 

 

(Survei)

(Bahasannya lagi berat antara Mas Ario dan Mas Tomy)

 

(Diskusi Bareng)

(Ngerjain Bareng)

 

Ini pas mau dipresentasikan sama Wong Sae,, hehehhe…..

(sampai pengumpulan)

 

Waahhh ini nih pas mau ngumpulin, banyak ceritanya juga. Dari yang mandi nya ciprat-ciprat sampaaaaai yang  itu. Yaaaaa ituuu….  yang ada jam nya,, hehehe

 

3/3 Akhir (Project)

Setelah Sayembara, waktunya kembali lagi bantuin Project.

Dalam 2 bulan terakhir ada beberapa Project yang saya bantuin, dan disini saya dibimbing kembali sama Mas Tomy, bedanya disini ada ilmu baru yang saya temui. Dimana dalam project ini juga dibantu sama Mas Adriyan (Graphic Designer nya Studio Sae). Kalau project sudah ada sentuhan Graphic Designer, hasilnya jauh lebih berbeda. Dan juga Mas Adriyan ngasih pandangan yang berbeda serta saya bisa tau dan mengenal sedikit tentang pewarnaan dan kawan-kawan nya. Terima Kasih Mas

Selanjutnya saya mulai dibimbing dengan Arsitek lainnya yaitu Mas Pandu, rajanya shortcut dari mulai 3D SketchUp hingga Vray dan ngajarin cara kerja yang lebih cepat dan taktis. Kalo udah masalah IT tanya aja nih sama Mas Pandu, mesti bakal dijelasin dari A sampai Z.  Terima Kasih Mas

Dan Project terakhir sebelum hari H saya pamit, bantuinnya dikit sih hanya bikin presentasinya saja, tapi ada ilmu-ilmu teknisnya dibalik itu semua. Jagonya Bangunan tinggi, jagonya permasalahan teknis, jago semua lah pokoknya, itulah Mas Bamby. Yang selalu bikin heboh susasana kantor. Gimana engga, setiap hari Mas Bamby datang dengan cerita baru dan bikin suasana kantor tidak hanya hening, tapi heboh dengan ketawa dan haaaa ssiimmm,, haaa ssssiimm,, “meneh Bam” saut Mas Ario.. Haaaassssiimm hehehe maap Mas Bam… apalagi kalau sudah sama Mas Ario, ketawa lepas deh berdua, sampe sampe nih kagetannya cahyo jadi kambuh hehehe… dan Mas Bamby selalu nyamperin kalau pada diam aja. banyak lah yang bakal diingat dari Mas Bamby. Mau rendang telur lagi ga Mas? hehe..  Makasih Mas Bam J Sukses juga Mas

Dibalik semua cerita Project dan sayembara yang sudah dikerjakan, selalu ada peran Mas Ario yang sangat besar didalamnya. Yang selalu ngeliatin dan memberi masukan pada setiap kerjaan, agar setiap yang dikerjakan benar-benar dilakukan secara maksimal. Dan juga Mas Ario selalu ngasih semangat dan perhatian yang sangat tinggi sama magangersae dari awal masuk hingga selesai magang. Selalu kasih referral sebanyak-banyak nya dan bagaimana cara berpikir, cara kerja, yang benar-benar beda, sekali lagi terima kasih banyak Mas Ario, buat kesempatan dan ilmu yang sangat banyak yang sudah saya terima. Sukses terus buat Studio Sae dan Rumah Gerbong Group nya Mas J

 

Last, “Magang ku berakhir di sidang keputusan MK”

Periode Magang yang berada di masa-masa Politik, dari awal masa kampanye dan berakhir di keputusan MK,  yang tanggal keputusannya sama dengan tanggal selesai saya magang.

Ya Kesehariannya ya mesti ada bahasan politik. Satu kantor dengan pilihan yang sama, tapi ada satu dengan pilihan berbeda katanya, karena orangnya berasal dari Barat ya you know lah ya, “katanya” seperti itu. Ya itulah Demokrasi. #gajelasjak

Sebenarnya kalau di Rumah Gerbong MK yang dimaksud adalah Makan Ketawa, ya karena setiap hari dipenuhin dengan Makan dan ketawa. Hanya saya yang ga berhasil nambah berat bada disini. Haduuhhhh……

Tapi kalau masalah makan dan ketawa lainnya,, ini nih orang-orang nya, yang setiap adzan berkumandang selalu bilang “ga denger adzan po”? saut Yoni (Wong Sae lantai atas yang selalu ke kantor paling pagi bersama dengan rombongan nya, ada Kukun dan juga Santoso). Setiap hari jalan santai bareng orang-orang ini. Diperjalanan biasa lah, dengerin story telling nya Mas Ryan. Bahasannya rangkap dari bahas anak jalanan sampai ke bahasan Cak Nun. Makanya dikantor Mas Ryan dikenal dengan Cak Nun nya.  Disamping story telling nya Mas Ryan ada bantahan selalu dari Mas Supar, mesti lucu kalau udah liat Mas Supar dan Mas Ryan ngobrol,, hehee Maaf Mas….

Bicara tentang Mas Supar, yang punya ‘Sokoguru selalu benar’. Orang yang sangat kalem dan baik. Nah dihari terakhir magang saya diajak jalan-jalan sama Mas Supar, dari yang awalnya ke proyek sampai tongkrongannya Mas Supar di masa muda yaitu Galeri Salihara,,, Iya ga wil ??  “WAH PARAH JAKI, AKU DIROASTING TERRRUSSS” *kembali dengan nada khas nya.

Yang selalu diingat, keluar dari Masjid sehabis sholat ashar, kalimat yang keluar “mie ayam, mie ayam” dan akhirnya saya nyobain, hahaha

(ini rombongan jalan kaki 3 kali sehari)

 

Terakhir, ini teman nge roasting saya dikantor, rasis-rasis an, lemah-lemah an, lucu-lucu an, ya semuanya lah

Kalo yang ini, harus saya kenalin nih siapa aja. Enaknya dari mana dulu nih,, sebelah saya dulu lah ya. Yang kaca mata an, namanya Wiliam (sapaan wil yang sering muncul pada cerita diatas) ya dia lah orang nya, kebayang kan gimana khas nya??,, hehehe maaf ya wil, tenang “sudah nggak ku roasting ko wil”. Lanjut, disebelahnya Wiliam, namanya Ayu. Kemana Wiliam pergi, mesti bakal diikutin,, HAHAHAHA,,, tau kenapa?? Tau lah ya, kalo gatau coba tanya Cewe yang didepannya Ayu, namanya Gina. Walau Gina pemain baru magangersae, tingkat ke”tahu”an nya akan hal itu sangat cepat merambat, HAHAHA…  Lanjut lagi sebelahnya Gina ada Cahyo, paling kocak kalau kata WongSae. Nah Cahyo ini partner saya yang hampir dari awal magang sampai terakhir Magang, suwun ya yok *ehhh salah sebut,, suwun ya cay sharing-sharing ilmunya. Terakhir, yang megangin hp, panggilannya Manado kalau dikampus, tapi dikantor Reinhard / Jeremi. Beda lagi kalau Reinhard, yang sering diajakin kenalan dan salaman sama Mas Ario. Karena apa?? ya karena orang nya pendiam dikantor. Tapi kalau diluar engga, ngakak juga. Ya begitulah orang-orangnya….

(semangat cuy buat Magangersae yang perjalanan nya masih panjang,, hahaha)

 

Ga Kerasa Cerita Panjang saya sudah berakhir..

Ya udah lah ya berarti…

Langsung saya tutup saja…

 

Wassalamu’alaikum wr wb

(Terima Kasih Rumah Gerbong)

 

Hormat Saya,

Muhammad Zaky Rizal dari Magangersae Batch #3

 

 

Back To Top